RINGKASAN BIOLOGI KELAS 8 semester ganjil

..

BIOLOGI KELAS 8

RINGKASAN MATERI

BAB I PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN

Kompetensi Dasar :

Menganalisis pentingnya pertumbuhan dan perkembangan  pada makhluk hidup.

Mendeskripsikan tahapan perkembangan manusia

=======================================================================

ARTI PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN

(a)PERTUMBUHAN adalah proses pertambahan volume  dan jumlah sel yang menyebabkan bertambah besarnya ukuran organisme  dan bersifat irreversibel. (Irreversibel artinya  tidak akan kembali keukuran  semula)

(b)PERKEMBANGAN adalah proses pertambahan jenis sel melalui proses diferensiasi sehingga menuju kedewasaan.

Keterangan tambahan ;

Pertumbuhan bersifat kuantitatif (dapat diukur), dan perkembangan bersifat kualitatif (tidak dapat diukur).

Pertumbuhan tidak berjalan sendiri tetapi seiring sejalan dengan perkembangan (proses menuju kedewasaan).

FAKTOR-FAKTOR  YANG MEMPENGARUHI PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN

(a)    GEN (genetik), faktor pembawa sifat menurun  dari induk ke keturunannya.

(b)   Nutrisi (Makanan dan air)

Tumbuhan memerlukan unsur hara, air dan zat yang diperlukan untuk fotosintesis.

Manusia dan hewan memerlukan zat makanan dan garam-garam mineral.

(c)    Hormon

(d)   Lingkungan

Suhu udara

Cahaya

Kelembaban dll

Bagian I

PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN PADA TUMBUHAN

Pertumbuhan dan perkembangan pada tumbuhan dimulai dari perkecanbahan biji.

Pertumbuhan epigeal adalah pertumbuhan keping biji dan pucuk tunasa terangkat  ke atas permukaan tanah.contoh : kacang hijau.

Pertumbuhan hipogeal  adalah pertumbuhan pucuk tunas terangkat ke atas sedangkan kotiledon  tetap berada di dalam tanah.

(Pertumbuhan epigel=perkecambahan epigeal, perhatikan gambar)

(Pertumbuhan hipogeal=perkecambahan hipogeal, perhatikan gambar)

Daerah pertumbuhan,pada  ujung akar dan ujung batang  berdasarkan aktivitasnya, terdiri dari tiga daerah pertumbuhan:

(1)Daerah pembelahan sel

-terdapat pada ujung akar

-pada daerah ini terdapat perbanyakan sel  atau pembelahan sel.

-daerah pembelahan sel disbut pula daerah meristematik

(2)daerah pemanjangan sel

-terdapat di belakang daerah pembelahan sel.

-merupakan hasil pembelahan sel-sel meristem di daerah pembelahan sel.

-pada daerah ini terjadi perubahan ukuran sel menjadi memanjang.

(3)daerah diferensiasi

-terdapat  di belakang daerah pemanjangan sel

-sel-sel di daerah ini telah mengalami diferensiasi.(Diferensiasi artinya sel-sel telah berubah  bentuk sesuai fungsinya).

-Sebagian sel mengalami difernesiasi menjadi epidermis,korteks, empulur, xilem  dan floem.

Pertumbuhan pada tumbuhan dapat dibedakan menjadi pertumbuhan primer dan pertumbuhan sekunder.

(1)Pertumbuhan primer

-Pertumbuhan primer adalah pertumbuhan yang disebabkan kegiatan titik tumbuh primer.

-titik tumbuh primer terdapat pada ujung akar dan ujung batang.

-pertumbuhan primer menyebabkan batang dan akar bertambah panjang.

(2)Pertumbuhan sekunder

-Pertumbuhan sekunder adalah pertumbuhan yang disebabkan kegiatan titik tumbuh sekunder.

-titik tumbuh sekunder  terdapat pada kambium.

-pertumbuhan sekunder menyebabkan  ukuran diameter batang menjadi semakin besar.

METAGENESIS  PADA TUMBUHAN

Metagenesis adalah pergiliran keturunan antara generasi gametofit  (generatif) dan generasi sporofit (vegetatif).

Metagenesis pada tumbuhan terjadi pada tumbuhan lumut dan tumbuhan paku.

Pada tumbuhan lumut :

-          Generasi yang dominan adalah : generasi gametofit.

-          Tumbuhan lumut menghasilkan spora.

-          Spora tumbuhan lumut yang jatuh di tempat yang lembab  akan menjadi  protonema.

Pada tumbuhan paku :

-          Generasi  yang dominan adalah  : generasi sporofit

-          Tumbuhan paku menghasilkan spora.

-          Spora tumbuhan paku yang jatuh di tempat yang lembab akan menjadi protalium

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERTUMBUHAN

Faktor-faktor yang mempengaruhi Pertumbuhan pada tumbuhan adalah faktor luar (faktor eksternal/lingkungan) dan faktor internal (faktor dalam)

1. Faktor eksternal/lingkungan: faktor ini merupakan faktor luar yang erat sekali hubungannya dengan proses pertumbuhan dan perkembangan.

Beberapa faktor eksternal yang mempengaruhi pertumbuhan tumbuhan adalah sebagai berikut.

  • Air dan mineral
  • Kelembaban.
  • Suhu
  • Cahaya

Keterangan tentang faktor luar

Cahaya

Pengaruh Cahaya pada pertumbuhan Tumbuhan:

Cahaya bermanfaat bagi tumbuhan terutama sebagai energi yang nantinya digunakan untuk proses fotosintesis. Cahaya juga berperan dalam proses pembentukan klorofil. Akan tetapi cahaya dapat bersifat sebagai penghambat (inhibitor) pada proses pertumbuhan, hal ini terjadi karena cahaya dapat memacu difusi auksin ke bagian yang tidak terkena cahaya. Sehingga, proses perkecambahan yang diletakkan di tempat yang gelap akan menyebabkan terjadinya etiolasi. Etiolasi adalah pertumbuhan gtumbuhan yang cepat di tempat yang gelap. Tumbuhan yang mengalami etiolasi batangnya lebih tinggi dari normal, rapuh  dan daunnya pucat.

Nutrisi dan air

Makanan tumbuhan berupa  zat dan mineral yang terkandung di dalam tanah. Mineral yang diperlukan tumbuhan terbagi menjadi  dua golongan yaitu  makronutrisi dan mikronutrisi. Makronutrisi adalah mineral yang dibutuhkan dalam jumlah banyak. Mikronutrisi   adalah mineral yang dibutuhkan dalam jumlah sedikit. Tumbuhan yang kekurangan mineral disebut defisiensi. Defisiensi mineral akan menyebabkan kelainan pada tumbuhan. Misalnya  jika tanaman kekurangan Mg , daun akaan menguning, karena Mg  merupakan salah satu penyusun utama klorofil. Berikut ini adalah golongan mineral yang dibutuhkan tumbuhan.

Makronutrisi terdiri dari ;

Oksigen, Karbon, Hidrogen, Nitrogen, Kalium (K), Kalsium (Ca),  Magnesium, Fosfor(P) dan Sulfur (belerang)

Mikronutrisi terdiri dari ;

Klorin (Li), Besi (Fe), Mangan (Mn), Seng (Zn), Tembaga(Cu), Molibdenun (Mo), Nikel (Ni)

Air

Bagi tumbuhan air berfungsi untuk memulai  proses perkecambahan. Air berfungsi  sebagai pelarut zat hara.  Air juga berfungsi sebagai media  reaksi metabolisme.  Air diperlukan sebagai salah satu komponen penting dari proses fotosintesis tumbuhan

Suhu

Tumbuhan dapat tumbuh dengan baik pada suhu yang sesuai  (suhu optimum). Suhu terendah  bagi tumbuhan untuk dapat tumbuh disebut suhu minimum. Suhu tertinggi bagi tumbuhan untuk dapat tumbuh disebut suhu maksimum. Suhu berpengaruh terhadap kerja enzim , dan  suhu optimal  bagi  pertumbuhan  tanaman 10 – 38    C.

Kelembaban

Kelembaban berpengaruh terhadap pertumbuhan tanaman. Udara yang lembab menghambat proses transpirasi atau penguapan. Lingkungan yang kelembabannya rendah  akan meningkatkan penguapan (transpirasi) sehingga penyerapan air dan mineral dari dalam tanah semakin meningkat.  Keadaan ini mengakibatkan laju pertumbuhan tanaman.

Faktor dalam (faktor internal)

Faktor dalam terdiri dari gen dan hormon.

Faktor gen/genetis adalah faktor keturunan. Bahwa pertumbuhan tanaman dipengaruhi oleh faktor keturunan  yaitu faktor gen yang diturunkan dari induknya.

Macam-macam hormon yang mempengaruhi pertumbuhan pada tanaman  yaitu ;

(1). AUKSIN.   Auksin berfungi untuk :

  • Memperpanjang  titik tumbuh di ujung batang dan ujung akar.
  • Merangsang pembentukan bunga dan buah.
  • Merangsang perpanjangan sel

(2).  GIBERELIN.   Giberelin berfungsi untuk :

  • Menyebabkan pertumbuhan raksasa pada  tumbuhan (tumbuhan menjadi lebih tinggi dari normal).
  • Menyebabkan tanaman berbunga sebelum waktunya.
  • Terjadinya buah tidak berbiji.

(3). SITOKININ     .   Sitokinin berfungsi untuk :

  • Merangsang pembelahan sel.
  • Merangsang pertumbuhan  ke arah samping  dari pucuk.
  • Mempercepat pertumbuhan akar dan pelebaran daun.

(4). ASAM TRAUMALIN : berfungsi untuk  menutup bagian/jaringan tumbuhan yang luka

(5).   ASAM ABSISAT.    Asam absisat  berfungsi untuk  membantu dormansi,  menunda pertumbuhan.

(6). GAS ETILEN. Gas etlen berfungsi untuk mempercepat pemasakan buah dan penebalan batang.

(7). KALIN .    Kalin berfungsi untuk merangsang  pembentukan organ tumbuhan.

  • Hormon kalin  terdiri dari
    • Rhizokalin: merangsang pembentukan akar
    • Kaulokalin: merangsang pembentukan batang
    • Anthokalin: merangsang pembentukan bunga
    • Filokalin: merangsang pembentukan daun

Pertumbuhan dan perkembangan pada hewan

Perkembangan pada hewan bersel banyak dimulai dari fertilisasi (pembuahan). Perkembangan  pada hewan terjadi secara bertahap. Pertumbuhan dan perkembangan embrionik  adalah pertumbuahn dan perkembangan  selama masa embrio yang diawali dengan pembuahan (fertilisasi) sehingga terbentuklah zigot sebagai hasil fertilisasi. Zigot mengalami pembelahan (cleavage).

Zigot membelah  menjadi morula. Dalam perkembangan selanjutnya morula menjadi blastula. (Proses pembentukan morula menjadi blastula  disebut blastulasi, dan proses pembentukan blastula  menjadi gastrula  disebut gastrulasi).  Gastrula memiliki tiga lapisan embrionik yaitu :

  • Lapisan luar (ektoderm)
  • Lapisan tengah (mesoderm)
  • Lapisan dalam (endoderm).

Organogenesis adalah proses  proses pembentukan  organ  dan sistem organ. Pertumbuhan dan perkembangan  pasca embrionik adalah  pertumbuhan dan perkembangan  setelah masa embrio.

PERKEMBANGAN EMBRIO PADA HEWAN (VERTEBRATA)

Pertumbuhan dan perkembangan  pada hewan, khususnya vertebrata diawali dari zigot  (yang merupakan hasil fertilisasi) sampai menjadi embrio,  yang mempunyai  urut-urutan : zigot- morula-blastula –gastrula. Gastrula yang memiliki tiga lapisan embrional (ektoderm, mesoderm dan endoderm)

Organogenesis  (pembentukan  organ dan sistem organ). Oran-organ dan sistem organ  tersebut merupakan  perkembangan lanjut dari tiga lapisan embrional.

EKTODERM : berdiferensiasi menjadi :

-          Kulit

-          Rambut

-          Sistem  saraf

-          Alat indra

MESODERM : berdiferensiasi menjadi :

-          Otot

-          Rangka

-          Alat reproduksi (testis dan ovarium)

-          Alat peredaran darh

-          Alat ekskresi

ENDODERM : berdiferensiasi  menjadi :

-          Alat pencernaan

-          Kelenjar pencernaan

-          Alat pernapasan (paru-paru)

Pada masa perkembangan embrio pada mamalia, khususnya pada manusia, embrionya memiliki  selaput embrio yaitu amnion, korion, sakus vitelinus dan alantois.

BERSAMBUNG   segera!

About these ads

About Andreas Tjatur

Selamat datang di new water fall. Terima kasih telah mengunjungi website ini. God bless you.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s